oleh

Cerita Dubes China: Pengusaha hingga Rakyat Bersatu Melawan Covid-19

JAKARTA, Pelopornews.com– Duta Besar China untuk Indonesia Xiao Qian menceritakan upaya negaranya melawan virus corona jenis baru yang menyebabkan penyakit Covid-19.

Ia menyebut kerjasama semua pihak, termasuk pengusaha dan seluruh rakyat menjadi kunci sukses China keluar dari pandemi ini.

“Solidaritas dan kerja sama adalah senjata China melawan korona,” kata Qian dalam artikel opini Rabu (18/3/2020).

“Di bawah kepemimpinan Presiden Xi Jinping dan Komite Pusat Partai Komunis China, 1,4 miliar rakyat China bersatu menghimpun kekuatan,” sambungnya.

Ia mengatakan, Presiden Xi Jinping telah enam kali memimpin pertemuan Komite Tetap Politbiro Komite Pusat PKT untuk merancang strategi terkait upaya pencegahan dan pengendalian virus Covid-19 sekaligus menjaga stabilitas ekonomi dan sosial.

Ia juga menginspeksi langsung ke garis depan epidemi di Beijing dan Provinsi Hubei, mengomandoi penanganan wabah.

“Pemerintah China memobilisasi kekuatan dari seluruh negeri, memusatkan sumber daya paling berkualitas, dan memberangkatkan tenaga medis paling kompeten dari semua provinsi demi membantu Provinsi Hubei,” sambungnya.

 

Menurut dia, ada 346 tim medis dengan 42.600 personel dari seluruh China dikerahkan menuju Hubei untuk bahu-membahu dengan pekerja medis setempat melawan Covid-19.

Kalangan bisnis berkontribusi menyumbang uang dan barang. Bahkan ada perusahaan yang menghimpun dana khusus senilai 1 miliar yuan (142,86 juta dollar AS) dalam bentuk perlengkapan medis.

Ada perusahaan yang menyediakan semua peralatan elektronik di RS Huoshenshan dan RS Leishenshan, dua rumah sakit darurat yang baru dibangun di Wuhan.

“Belasan perusahaan logistik terkemuka di China mengoperasikan jalur hijau demi mengangkut barang bantuan ke Wuhan secara gratis,” sambungnya.

Selain pengusaha, masyarakat luas juga berperan aktif, menurut Qian.

 

Ada pekerja yang spontan menjadi sukarelawan dalam proyek konstruksi RS Huoshenshan.

Ada petani yang membeli 10 ton kubis untuk disumbangkan ke Hubei.

Seorang warga berusia 87 tahun menyumbangkan semua simpanan hari tuanya, 200.000 yuan (28.570 dollar AS), karena tidak ingin berpangku tangan melihat tanah airnya dilanda bencana.

Selain itu, lebih banyak warga yang dengan penuh kesadaran tidak keluar rumah pada Tahun Baru Imlek, padahal ini adalah hari raya tradisional paling penting bagi masyarakat China.

“Mereka telah memilih cara paling primitif sekaligus paling efektif untuk menghentikan penyebaran virus,” ucapnya.

Qian juga berterimakasih kepada seluruh negara yang sudah membantu China melewati masa sulit.

Menurut dia, ada 62 negara—termasuk Indonesia—dan 7 organisasi internasional menyumbang masker, baju pelindung, dan barang kebutuhan darurat lain.

Bantuan tersebut, kata Qian, merupakan dukungan berharga bagi China dalam pertempuran melawan epedemi ini.

Ia menegaskan negaranya tidak akan pernah melupakan uluran tangan masyarakat internasional.

“Kini, kami juga siap membantu negara lain,” kata dia.